Minggu, 31 Agustus 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

AWAL PUASA 2013: Kapan Tepatnya 1 Ramadhan 1434 H?

Bambang Supriyanto   -   Senin, 08 Juli 2013, 08:04 WIB

BERITA TERKAIT

BISNIS.COM, DEPOK -- Bulan suci Ramadhan segera tiba, tetapi seperti tahun-tahun silam umat Islam selalu bertanya-tanya, kapankah tepatnya mereka bisa mulai menjalankan ibadah puasa, meski pada saat-saat terakhir pemerintah menetapkan awal puasa berdasarkan rukyatul hilal/melihat bulan.

Namun, sebelum penetapan awal puasa diputuskan oleh pemerintah, para alim ulama dan ahli astronomi biasanya mulai memperkirakan dimulainya bulan Ramadhan.

Berdasarkan kajian dari sejumlah analisis tinggi hilal saat Maghrib 7 Juli 2013 diperkirakan 0,45 derajat atau di bawah dua derajat, maka akan terjadi perbedaan awal Ramadan 1434 H Bagi kelompok yang berpegang kepada kriteria wujudul hilal: puasa dimulai Selasa, 9 Juli 2013, sementara untuk kelompok yang berpegang kepada kriteria imkanur rukyat: puasa dimulai Rabu, 10 Juli 2013.

Berdasarkan awal Ramadhan seperti di atas, maka tinggi hilal di Jakarta pada 7 Agustus 2013 akan sekitar 3,5 derajat ketika Maghrib. Dengan demikian 1 Syawal 1434 H akan serempak pada Kamis 8 Agustus 2013.

Sementara itu Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur (PWNU Jatim) memprediksi awal Ramadhan 1434 Hijriah akan jatuh pada 9 atau 10 Juli 2013, namun NU tetap melakukan rukyatul hilal atau melihat hilal/bulan sabit secara kasat mata.

"Prediksi tanggal 9 Juli atau 10 Juli itu merujuk pada empat kitab dan satu rumus modern yang digunakan ahli hisab di lingkungan NU, namun kami tetap melakukan rukyatul hilal," kata koordinator Tim Rukyatul Hilal PWNU Jatim, HM Sholeh Hayat.

Menurut dia, waktu ijtimak yang merupakan konjungsi (pertemuan secara astronomis antara rembulan dengan matahari) terjadi pada hari Senin tanggal 8 Juli sekira pukul 14.10 WIB - 14.17 WIB.

"Namun, kitab Sullamun Nayyiren menyebut ijtimak terjadi pada 12.07 WIB, dengan demikian irtifak hilalnya setinggi 02,45 derajat, sedangkan tiga kitab menyebut irtifak masih di bawah ufuk antara 0,16 hingga 0,31 derajat," ujarnya.

Ketiga kitab, yakni Nurul Anwar, Irshodul Jadid dan Irshodul Murid menyebut irtifak ketinggian hilal masih di bawah ufuk antara 0,16-0,31 derajat, sedangkan rumus kontemporer Ephemeris menghitung irtifak hilal juga masih minus 0,32 derajat.

"Jadi, kitab Sullamun Nayyiren dan Irshodul Jadid menyimpulkan 1 Ramadhan jatuh hari Selasa 9 Juli, sedang dua kitab dan satu rumus modern menyimpulkan 1 Ramadhan jatuh hari Rabu 10 Juli," katanya.

Menyikapi perbedaan ini, PWNU Jatim menunggu hasil rapat Badan Hisab dan Rukyat Provinsi Jatim, hasil Rukyatul Hilal pada 8 Juli 2013, dan hasil Isbat Menteri Agama pada hari yang sama. "Kita tunggu, apakah bulan Syaban diistikmalkan, disempurnakan 30 hari, atau hilal mungkin dirukyat," katanya.

Dalam pada itu Muammadiyah memastikan awal Ramadhan 1434 Hijriah jatuh pada Selasa, 9 Juli 2013 Masehi, berdasarkan hisab hakiki wujudul hilal, dan hasil musyawarah Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

"Pimpinan Pusat Muhammadiyah sudah menyepakatinya melalui ketentuan yang telah ditetapkan. Awal Ramadhan pada 9 Juli 2013," kata Sekretaris Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Nadjib Hamid.

Penetapan tersebut ditandatangani oleh Ketua umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Din Syamsuddin dan Sekretaris umum PP Mummadiyah Danarto, seperti tertuang dalam Maklumat No.04/2013 tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah 1434 H tertanggal 23 Mei lalu.

"Tahun ini, penetapan awal Ramadhan berpotensi terjadi perbedaan, karena diperkirakan ketinggian hilal kurang dari 1 derajat, tetapi Hari Raya Idul Fitri diprediksi jatuh bersamaan. Meski awal puasa berpotensi tidak sama, tetapi tidak perlu ada perdebatan," tegasnya.

Di Emirat Arab, menurut pengumuman Planetarium Sharjah Departemen Kebudayaan dan Informasi UEA, Ramadhan akan dimulai 10 Juli dan Idul Fitri jatuh pada 9 Agustus 2013.

Bulan Sabit akan terlihat pada 9 Juli di malam hari. Jadi, secara astronomis, hari pertama Ramadhan 1434 akan jatuh tanggal 10 Juli 2013.

Masih secara astronomis, hari pertama bulan Syawal atau Hari Idul Fitri akan jatuh hari Jumat, 9 Agustus 2013, kata astronom Peneliti dan Pengawas Planetarium Sharjah, Ibrahim Al Jarwan.

Tunggu pengumuman pemerintah

Sebelumnya, Badan Hisab Rukyat Provinsi Sumatra Utara telah memutuskan awal Ramadhan 1434 Hijriyah/2013 Masehi jatuh pada Rabu, 10 Juli 2013 dan 1 Syawal 1434 H/2013 M jatuh pada Kamis, 8 Agustus 2013. Meskipun demikian, Badan Hisab Rukyat (BHR) Sumut mengimbau umat Islam untuk menunggu sidang itsbat Menteri Agama RI.

"Penetapan awal Ramadhan dan awal Syawal tetap saja ada potensi perbedaan. Namun masyarakat diimbau dapat menyikapi perbedaan itu secara arif dan bijaksana. Jangan sampai ada keributan dan konflik," kata Ketua BHR Sumut, H. Arso.

Dia menyebutkan, awal Ramadhan 1434 H jatuh pada Rabu, 10 Juli 2013 berdasarkan pada ijtimak awal Ramadhan 1434 H terjadi pada Senin, 8 Juli 2013 pukul 4j 14m 05d WIB.

"Ketika matahari terbenam pada hari terjadinya ijtimak, di seluruh Indonesia tinggi hilal antara : -000 47 19 s.d. +000 16 51 (belum memenuhi kriteria imkan rukyat +20) berdasarkan pada ikmal Sya'ban 1434 H," katanya.

Arso menambahkan, adapun 1 Syawal 1434 H jatuh pada Kamis, 8 Agustus 2013 berdasarkan ijtimak awal Syawal 1434 H terjadi pada Rabu, 7 Agustus 2013 pukul 04j 05m 33d WIB.

"Ketika matahari terbenam pada hari terjadinya ijtimak, di seluruh Indonesia tinggi hilal sudah berada di atas ufuk antara : +010 59 45 s.d. +030 23 09 (telah mencapai kriteria imkan rukyat +020) berdasarkan pada kriteria imkan rukyat," ujarnya.

Sementara itu Umat Islam menurut Pimpinan Pondok Pesantren Asshidiqiyah KH Noer Muhammad Iskandar SQ, dan Ketua MUI Amidhan sebaiknya menunggu keputusan pemerintah yang akan menggelar Sidang Istbat dalam penetapan awal Ramadhan tahun ini, 1434 H/2013 M.

Meskipun Pimpinan Pusat Muhammadiyah telah menetapkan awal puasa Ramadhan Selasa, 9 Juli 2013 sebagai hasil Musyawarah Majelis Tarjih dan Tajdid Muhammadiyah, namun pemerintah/Kementerian Agama akan menggelar Sidang Istbat 8 Juli 2013 untuk menetapkan awal Ramadhan.

Noer Iskandar menyebutkan, dalam penetapan awal Ramadhan pemerintah tidak sendirian, karena akan melibatkan banyak perawi-perawi. "Jadi keputusannya lebih kuat karena itu masyarakat agar menunggu keputusan pemerintah saja dalam penetapan awal Ramadhan," katanya.

Menurut dia, Islam memiliki kekayaan, khazanah dan adanya perbedaan dalam penetapan awal Ramadhan. Namun yang paling penting dalam perbedaan tidak ada sikap merasa paling benar, baik yang menerapkan metode hisab maupun metode rukyat dalam penetapan awal Ramadhan.

"Metode hisab dan rukyat memiliki dalilnya masing-masing, karena itu tidak perlu dipersoalkan kalau ada perbedaan dalam penetapan awal Ramadhan. Lain halnya kalau perbedaan sudah menyangkut aqidah maka itu tidak dapat ditolerir," katanya.

Seperti juga dipesankan Ketua MUI, kalaupun tahun ini ada perbedaan, janganlah dibesar-besarkan dan semua pihak harus saling menghormati setiap keputusan dalam penetapan awal Ramadhan.

Yang paling pas bagi umat Islam adalah tunggu lah keputusan Sidang Istbat yang akan digelar pemerintah, untuk memastikan dimulainya masa memulai ibadah puasa. (Antara)(Foto:zennku.deviantart)


Source : Newswire

Editor : Bambang Supriyanto

Ikuti berita Bisnis.com melalui smartphone Android dengan aplikasi Android Apps Bisnis.com. Download di Google Play!
 

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.