Rabu, 30 Juli 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

Analisis Kamtibmas: Siapa Meneror Polisi?

Ismail Fahmi   -   Minggu, 11 Agustus 2013, 06:25 WIB

BERITA TERKAIT

Normal 0 false false false MicrosoftInternetExplorer4

Bisnis.com, JAKARTA--Polisi dalam ‘bahaya!’ Begitu kira-kira kegalauan Kapolri Jenderal Polisi Timur Pradopo beberapa hari terakhir ini.

Lantaran itu, dia mengeluarkan tiga perintah ‘antisipasi penyelamatan’ kepada seluruh anggotanya.

Pertama,  tidak menggunakan atribut Polri saat dinas pada malam hari.

Kedua, anggota tidak boleh seorang diri saat pulang maupun pergi bertugas. termasuk tidak menggunakan kendaraan berplat nomor dinas. 

Ketiga, meningkatkan pengamanan di setiap markas.

Perintah Kapolri tersebut diungkapkan oleh  Wakil Kepala Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya (Wakapolda Metro Jaya), Brigadir Jenderal Polisi Sudjarno saat gelar pasukan pengamanan malam takbiran di Jakarta, Rabu (8/8/2013).

Apa yang menjadi pertimbangan orang  normor satu  di Polri  hingga  mengeluarkan perintah defensif? Betul, alasannya adalah korp baju coklat kini dalam ancaman teror penembak misterius

Indikasinya  terjadinya beberapa kasus penembakan terhadap  anggota polisi oleh orang tak dikenal dan hingga kini pelakunya belum berhasil diringkus. Kasus tersebut antara lain:

o  27 Juli 2013 terjadi penembakan terhadap Aipda Patah Saktiyono di Ciputat, Tangerang Selatan.  Polantas  tersebut ditembak  oleh dua orang tak dikenal saat berangkat ke tempat kerjanya di Polsek Gambir, namun nyawanya berhasil diselamatkan.

o 6 Agustus 2013 empat orang pelaku kejahatan bersenjata tajam berupaya merampok dua anggota Polsek Kemayoran, Brigadir Polisi Elvin dan Brigadir Satu Ricky di Jalan Damar, Depan Gandhi School Kelurahan Kebon Kosong, Kemayoran, Jakarta Pusat. Namun seorang pelakunya berhasil ditembak mati.

o 7 Agustus 2013  Aiptu Dwiyatna  tewas ditembak orang tak dikenal di Jalan Otista Raya, Ciputat, Tangerang Selatan. Pelakunya diduga  juga dua orang

Di luar peristiwa yang mengancam nyawa Polisi, juga terjadi teror terhadap keamanan dan keteritban masyarakat  (Kamtibmas) seperti:

* Ledakan bom di Vihara Ekayana Buddhist Center  di Jl. Mangga II, Duri Kepa, Kebon Jeruk, Jakarta Barat,  pada 4 Agustus 2013 malam. Ledakan ditempat ibadah ini hanya mengakibatkan seorang warga luka-luka.

* Pembakan  halte bus Transjakarta di  Cikoko dan Cawang Ciliwung. pada 9 Agustus sekitar pukul 01.30 WIB oleh orang tak dikenal.

 * Penembakan pegawai Lembaga Pemasyarakatan Wirogunan Agus Susatyo di jalan Taman Siswa Yogyakarta, di Kabupaten Bantul, Yogyakarta, oleh orang tak dikenal pada 7 Agustus malam. Namun nyawa korban masih bisa  diselamatkan, meski peluru menmbus dadanya.

AKSI TERORIS

Dari  fenomena peristiwa yang terjadi secara beruntun tadi,  anggota Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) Adrianus Meliala melihat aksi-aksi tersebut merupakan bagian dari gerakan teroris.

 “Dari kelompok mana mereka, silakan  Densus 88 membuka file-file yang ada,” ujarnya sebagaimana disiarkan  Jaktv, Sabtu (10/8/2013) malam.

Menurut pakar kriminologi ini, teroris baik dari kelompok Cirebon, Solo hingga Poso merasa gerakan mereka selama ini  kandas  oleh Polri, khususnya, Densus 88, sehingga boleh jadi mereka  ingin balas dendam kepada korp Bayangkara.

“Selain itu, mereka ingin menunjukkan eksistensi bahwa mereka masih ada. Gerakan teroris tidak mati,” paparnya.

Teror terhadap polisi  dan aksi pengerusakan tempat ibadah maupun sarana umum boleh jadi memang dilakukan oleh kelompok teroris.       

Pasalnya,  setelah peledakan bom  di Vihara Ekayana ditemukan secarak kertas bertuliskan:  Kami balaskan teriakan muslim Rohingya di Arakan Myanmar.

Sasaran  dan motivasi teroris Melayu  boleh dibilang kini semakin tidak jelas. Mereka  menyerang aparat keamanan, merusak tempat ibadah dan menghancurkan sarana umum, Hal ini jauh berbeda dari motivasi  senior-senior mereka terdahulu yang mengedepankan misi jihad dan anti-Barat     

Lantas bagaimana  cara menghadapi mereka?  Polri sebagai institusi negara tidak boleh kalah  dengan teroris. Bukankah Densus 88 sudah membuktikan berhasil menggulung  gembong-gembong teroris seperti Noordin M Top, Dulmatin, Umar Patek, Saefudin Zuhri dan Rois.  

Oleh karena itu, perintah Kapolri agar para anggotanya bersikap defensif  menghadapi  teror orang tak dikenal terkesan  menjadi  pesan antiklimak.

Bagaimana mungkin kalau polisi saja yang dilengkapisenjata dan terlatih menembak diperintahkan  untuk menghindari berhadapan dengan penembak misterius, lantas bagaimana  dengan warga sipil yang tidak dibekalali perangkat beladiri? 


Editor : Ismail Fahmi

Siapa peraih GRAND PRIZE 1 UNIT MOTOR Tebak Skor & Juara Brasil 2014? Klik DI SINI!.
 

THR dari Bisnis Indonesia: Berlangganan ePaper seumur hidup hanya Rp10 juta. Terbatas hingga 31 Juli, klik DI SINI!.

Layak Disimak

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.